photo allkarya_zpsxsfjfgmj.png

Bermula Daripada Pena Penghujung Mata, Dia Mula Mencetus Ilham Dan Menyusun Kata. Setiap Lorekan Mengandungi Bicara Yang Terkandung Seribu Satu Rahsia. Hanya Di Sini Dicurahkan Rasa Hati, Pendapat Peribadi Tentang Hakikat Duniawi Dan Di Sana, Alam Yang Kekal Hakiki.


- Weeda Airiza -



Belakang Tabir : Nyanyian Syahdu

Sekali kau kata cinta, cukup untukku  mencintaimu selamanya.

Kasih yang bertaut di antara Khazrul dan Shazrin di zaman remaja terlerai begitu sahaja apabila Khazrul nekad mengejar cita-citanya dalam bidang hiburan penuh glamor. Perwatakan Khazrul yang seakan bermain tarik tali meresahkan jiwa Shazrin. 

Sementara itu, perkenalan tanpa sengaja dengan wartawan kacak, telah mula mengelirukan makna kasih di hati Shazrin. Di saat mahu belajar menerima hakikat bahawa cintanya perlu diberikan kepada yang lebih berhak, Khazrul datang merayu cintanya. Mampukah Khazrul berjuang  mendapatkan cintanya semula dan sanggupkah Shazrin menduakan cinta barunya untuk lelaki itu dalam percintaan penu egoistik ini?

Ada ramai bertanya aku tentang novel pertama bersama Alaf21 ini. Tentang bagaimana aku mendapatkan ilham cerita ini, tentang wataknya dan masa serta tidak kurang bertanya apakah ianya ada kena mengena dengan diri aku sendiri. *jawapan straight forward - tidak! hehe* Justeru, jom aku nak cerita serba sedikit. :) 

Durasi
Pejam celik, hampir dua tahun lebih juga karya aku ini terperuk di dalam komputer. *Orang kata kalau kahwin, dah boleh ada anak. huhuhu* Kesibukan belajar membantutkan segala perancangan. Hanya sewaktu cuti semester sahaja aku berpeluang untuk menyambung karya yang tertunggak. Itupun mengambil masa semula kerana terpaksa membaca bait demi bait ayat sebab terlupa. (-__-)

Ilham
Sejujurnya ilham datang ketika aku bersama sebuah kelab peminat seorang artis Malaysia dan juga berjinak-jinak dengan kelab peminat artis antarabangsa. *hallyu! :p* Minat menulis memang lama ada cuma tiada perancangan untuk menghasilkan sebuah karya tebal buat tatapan pembaca. Ilham yang datang aku olah dengan cerita dan pengalaman orang lain yang aku dengar selama ini.

Jalan Cerita
Pengalaman bertahun-tahun melihat sendiri perjalanan karier artis dan mengikuti industri hiburan tanah air menjadi latar belakang cerita ini. Tidak semuanya benar, kebanyakannya diolah semula untuk menyesuaikan cerita tersebut dengan watak.

Siapa Khazrul?
Seorang penyanyi lelaki yang popular. Wataknya aku wujudkan sebagai seorang yang gentleman *ini semua idaman setiap perempuan kan kan*senyum*senyum* dan berperwatakan menarik. Memang ada yang berbisik dan bertanya kepada aku, apakah artis ini dot dot dot *nama dirahsiakan* kerana kerjaya mereka yang hampir serupa. Jawapannya tidak. Artis itu hanyalah inspirasi kerana ilham ini juga tercetus kerana kerjayanya. Melalui bahan bacaan dan idea yang muncul, aku olahkan semula perwatakannya menjadi hero cerita ini. :)

Siapa Shazrin?
Gadis yang bekerja sebagai seorang Pereka Dalaman. Aku jadikan dia bekerja dalam bidang yang aku terajui supaya senang aku olahkan cerita. Mengikut apa yang penulis senior lain nasihati, kadang kala penulis baru perlu banyak menggunakan pengalaman yang ada supaya ilham dapat datang dengan mudah dan ya, memang betul. Berdasarkan pengalaman yang ada, cuba kaitkan perkara tersebut dengan pengalaman yang diperolehi daripada orang lain. Shazrin diilhamkan hasil daripada perwatakan beberapa orang teman aku sendiri. :)

Kesimpulan
Jujurnya Nyanyian Syahdu merupakan percubaan pertama dalam penghasilan novel bertemakan cinta. Alhamdulillah, novel ini diterbitkan jua akhirnya. Terima kasih kepada semua yang sudi membacanya dan insyaALLAH aku akan cuba menghasilkan karya-karya yang lebih baik. Pengalaman itu benar-benar boleh menjadi pengajaran dan pengetahuan dalam kehidupan.

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

Cinta Sebelah

Kesedaran itu tiba lambat apabila menyedari blog ini tidak dikemaskini sekian lama. *pura-pura sibuk* Jadi, hari ini mahu membalas dendam! Sila jangan cakap apa-apa. *syok sendiri* Namun, tidaklah aku mahu buat entri setiap sejam kan! Hanya bila-bila rasa nak menconteng dinding ni, akan aku coretkan serta merta. Topik yang bakal menjengah dalam entri ini adalah kisah cinta sebelah! *huh?*

Loving someone who doesn't love you back is like hugging a cactus, the tighter you hold on... the more it hurts - InvicibleEpic @ twitter

Mencintai seseorang yang tidak mencintai kamu semula adalah seperti memeluk sebatang pokok kaktus, semakin kuat pelukan kamu, semakin sakit. *terjemahan free* Aku dapat Retweet ini daripada seorang rakan di Twitter. Lama aku menatap sebaris ayat yang ringkas tetapi penuh makna ini. Pasti antara korang juga ada yang pernah merasai sakitnya rasa bermain dengan perasaan yang terumbang ambing.

*ok tiba-tiba touching gila hayati ayat kartun ini*

Cinta sebelah atau cinta yang bertepuk sebelah tangan sahaja tidak bermakna kita perlu rasa malu. *okey. memang malu sebenarnya, tapi nak buat macam mana?* Cinta itu hadir dalam setiap orang tanpa mengenal masa. Cuma kita rasa malu bila tidak berbalas. Apatah lagi kalau kita sudah ungkapkan kata tersebut kepada orang itu tetapi tidak dibalas. *tergolek-golek frust*

"Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah bahawa Dia menciptakan isteri-isteri bagimu dari kalangan kamu sendiri supaya kamu dapat hidup tenang bersama mereka dan diadakan-Nya cinta kasih sayang antara kamu. Sungguh, dalam yang demikian ada tanda-tanda bagi orang yang menggunakan fikiran” - Surah Ar-Rum Ayat 21

Ingatlah, manusia diciptakan ada pasangannya. Telah ditentukan sejak dahulu lagi, cuma belum tahu bila masanya. Bila umur lanjut, lagilah kan orang suka tanya? *terasa sendiri* InsyaALLAH, cinta sebelah lagi itu akan hadir tidak lama lagi buat semua yang masih mencari. Kadang kala aku pun turut termenung sendiri memikirkan hal ini tetapi percayalah, DIA ada. *senyum sampai telinga* Sedang sibuk-sibuk melayari laman web, terjumpa artikel ini. *sharing is caring* Selamat membaca! :)

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

Kenangan Semalam

Kenangan itu indah. Kadang kala kenangan itu juga menyakitkan. Biar apapun juga kenangan yang dicipta, ia bagaikan suatu pelajaran baru untuk diri sendiri. Lumrah, kenangan manis mahu diingati sehingga bila-bila dan kenangan pahit pula sebolehnya mahu dilupakan selamanya. Namun, hakikatnya kenangan pahit itu terlalu pahit untuk cuba dihindarkan. :)

Ada sebabnya kenapa aku buat entri kenangan ni. Sejak akhir-akhir ini, kenangan pahit yang terjadi awal tahun ini bermain-main di fikiran *grrr kebencian tahap dewa!* Seribu satu perkara yang terjadi semasa kenangan tersebut hampir membuatkan aku putus asa dengan kerjaya tetap aku sendiri dan kini, aku berada di rumah kerana keputusan drastik yang terpaksa aku lakukan demi kebaikan diri. *menganggur*


Kenangan itu dipenuhi dengan kepenatan dan alam mistik. *sah-sah semua orang tahu* Aku terkesima apabila mendapat tahu cerita sebenar. Isk! Tak sangka... Manusia memang tidak pernah puas dengan apa yang mereka ada dan lebih teruk tidak mahu melihat manusia lain berjaya. Secara jujurnya, aku mengalami sedikit trauma dengan kejadian yang berlaku. Walaupun orang-orang sekeliling memberikan kata-kata semangat, yang alaminya aku.

Kini, aku cuba melupakan kenangan itu. Namun, aku tak pasti bila masa kenangan itu boleh berlalu pergi. Sedikit sebanyak, aku menjadi takut untuk memulakan kerjaya ini sekali lagi. Penangan yang aku alami memang sangat horror! *blergh* Aku tak merasainya tetapi orang-orang keliling yang perasan... Oh! Scary...

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS