photo allkarya_zpsxsfjfgmj.png

Bermula Daripada Pena Penghujung Mata, Dia Mula Mencetus Ilham Dan Menyusun Kata. Setiap Lorekan Mengandungi Bicara Yang Terkandung Seribu Satu Rahsia. Hanya Di Sini Dicurahkan Rasa Hati, Pendapat Peribadi Tentang Hakikat Duniawi Dan Di Sana, Alam Yang Kekal Hakiki.


- Weeda Airiza -



Idea Novel

Assalamua'laikum dan Selawat kpd Baginda Rasulullah S.A.W.

Seringkali orang bertanya dengan saya mahupun para penulis lain, bagaimana kami mendapat idea untuk menulis ratusan mukasurat? Adakah dengan membaca novel orang lain? Ataupun menonton drama? Ataupun berimaginasi sendiri? Sejujurnya, idea itu sentiasa berada di sekeliling kita, cuma antara kita sedar ataupun tidak.

Idea atau ilham adalah kurniaan ALLAH SWT kepada kita. Tidak kiralah penulis ataupun tidak tetapi kita adalah hambaNYA yang diberikan peluang untuk hidup berlandaskan petunjuk dan hidayahNYA. Ilham itu datang tanpa disangka. Seperti seorang pelajar yang akan mendapat ilham untuk membuat assignment semasa melakukan rujukan. Begitu juga dengan penulis, cuma dengan gaya berbeza.

Ada sesetengah penulis perlu membaca untuk mencari ilham. Ada sesetengahnya pula lebih suka menonton drama. Ada juga yang duduk diam dan berimaginasi ataupun berjalan-jalan/bercuti untuk melapangkan minda sambil mencari ilham. Semuanya itu bergantung kepada individu. Yang penting, kesungguhan. Contohnya semasa menunggu bas. Perhatikan keadaan sekeliling.

Kita akan melihat pelbagai karenah manusia dan juga pemandangan yang terbentang di hadapan mata. Dari situ, kita sudah boleh create satu scene di dalam novel. Ilham perlu dicari dengan fikiran. Ianya sukar untuk hadir tanpa kita berfikir. Setelah mendapat ilham, jangan lupa catitkan di mana-mana yang perlu sama ada telefon ataupun buku nota.

enough said. selalunya penulis sukar untuk clear mind semasa bercuti. mesti akan fikir ilham, ilham dan ilham~ hiks :p

Menconteng buku nota juga kadang-kadang dapat menimbulkan ilham. Kembangkan ilham atau idea tersebut sedikit demi sedikit. Pada permulaannya memang terasa agak sukar tetapi teruskan. Menonton drama juga adalah disarankan jika mahu mencari idea dengan cepat. Salah satu kegemaran saya sebelum menulis, saya mesti menonton cerita yang boleh buat saya gelak. *running man! hiks~* Bila mood riang, menulis juga pasti akan diiringi dengan senyuman.

Ilham/Idea > Watak > Plot > Klimaks > Ending

Di atas ini adalah sebahagian daripada apa yang saya fikirkan ketika proses menulis berlangsung. Setiap penulis akan mempunyai cara yang berbeza. InsyaALLAH jika diizinkan, saya akan cuba berkongsi cara saya mengembangkan idea sesebuah novel di entri yang lain :)

Wassalam...

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

Bersarang

Assalamua'laikum dan Selawat kpd Baginda Rasulullah S.A.W.

Baru hari ini terbuka kembali hati untuk update blog yang... ya, semakin bersarang! Muehehe. Bukan tak ada cerita, berlambak sebenarnya tapi jemari ini sangat lazy untuk mengetuk keyboard. *padahal di facebook kemain lagi mengetuk muahaha*evillaugh* 

Belum terlambat lagi rasanya untuk saya mengucapkan selamat berpuasa kepada semua :) Alhamdulillah, rezeki kita daripada ALLAH SWT untuk sekali lagi bertemu dengan Ramadhan yang mulia. Semoga bulan ini akan menjadi pencetus kepada kita untuk menjadi lebih baik lagi, insyaALLAH. Cubalah kita sama-sama istiqamah melakukan apa yang diperintahkan-NYA dan menjauhi larangan-NYA.

*terpesona melihat abang kartun yg depan sekali ni waaaa*

Oh ya. Kesempatan ini saya nak ucapkan berbanyak terima kasih kepada semua yang sudi memiliki karya terbaru saya, MEMANG DIA ORANGNYA! Alhamdulillah, feedback yang diterima semuanya membuatkan saya tersenyum sampai ke telinga. *hugskisseshugskisses* Ada beberapa orang telah memberikan review tetapi saya belum sempat nak post. Boleh juga lihat di Instagram milik saya *kliksini*

InsyaALLAH, lepas ni saya cuba update blog hari-hari. *wah~ berjaya atau tidak, tunggu saja kekeke~* Kalau dulu, saya memang suka sangat menulis diari tetapi entah kenapa, semakin menginjak dewasa, *threeseriesokey!* saya semakin malas untuk mengabadikan tinta pada buku diari. Apakah ini faktor umur? Mungkinlah. Hahaha~ Yang pasti, insyaALLAH saya akan terus menulis selagi dizinkan oleh Yang Maha Esa. Amin... Salam kasih dan sayang buat semua pembaca :)

Wassalam...

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS